• Arissa

Kerajaan Bi-partisan adalah apa yang diinginkan oleh Raja-raja Melayu

15 Ogos 2021

Apa yang geng anti-Muhyiddin Yassin dalam Umno dan Pakatan Harapan enggan mengakui adalah bahawa pemerintahan bipartisan (atau kerajaan perpaduan / kerajaan perpaduan) adalah apa yang dikehendaki Raja-Raja Melayu.


Spin-doctor ( jurucakap yang digunakan untuk memberikan tafsiran yang baik kepada media, terutama bagi pihak parti politik) Anwar Ibrahim menyebarkan naratif bahawa Raja-Raja Melayu sebulat suara menyokong perdana menteri-dalam-menunggu pengambilalihan dari Muhyiddin. Dan mereka mengatakan ini akan berlaku awal minggu depan.


Anwar telah mengadap sembilan istana dan telah membeli semua Raja-Raja Melayu, Seri Paduka Baginda Yang di-Pertuan Agong. Berapakah setiap satu dari sembilan atau sepuluh Raja ini dibayar? Mereka tidak mengatakan, selain sejumlah besar wang.


Adakah mereka menunjukkan bahawa Sultan Selangor dan Johor juga menerima rasuah daripada Anwar? Ya, ini yang mereka cadangkan, tetapi siapa saja akan percaya bahawa ini benar kerana Istana Diraja Selangor dan Johor kaya dan tidak memerlukan rasuah daripada Anwar.


Tetapi mengapa Raja-Raja Melayu akan menyokong pemerintahan bi-partisan, kerajaan perpaduan atau pemerintahan perpaduan?


Ringkas. Sebab pertama adalah kerana Agong tidak dapat memecat Perdana Menteri atau memaksanya untuk mengundurkan diri. Hanya parlimen yang dapat memecat Perdana Menteri, dan ini mesti dilakukan melalui undi tidak percaya.


Kedua, Raja-Raja Melayu tidak menganggap undi tidak percaya terhadap Muhyiddin akan berlalu kerana pembangkang belum bersetuju siapa yang akan menggantikannya jika undi tidak percaya berjaya.


Pembangkang mengatakan bahawa isu pengganti tidak penting. Yang perlu mereka lakukan hanyalah memberikan suara tidak percaya terhadap Muhyiddin dan kemudian menyerahkan masalahnya kepada Agong dan membiarkan Agong memutuskan siapa yang harus mengambil alih sebagai Perdana Menteri ke-9 (PM9).


Tetapi itu tidak begitu mudah. Setelah suara tidak percaya terhadap Muhyiddin berjaya, dan dia mengundurkan diri sebagai Perdana Menteri, orang yang mempunyai 111 anggota Parlimen atau lebih di belakangnya perlu memiliki audien dengan Agong dan membuktikan dia mendapat sokongan majoriti.


Jadi, siapakah MP ini dengan 111 MP atau lebih di belakangnya? Adakah itu Ahli Parlimen Anwar Ibrahim? Malah Anwar tidak tahu sama ada dia mempunyai 111 MP atau lebih di belakangnya.


UMNO mahu Muhyiddin keluar kerana mereka mahukan jawatan PM untuk diri mereka sendiri. Sekiranya mereka mengusir Muhyiddin untuk memberikan jawatan PM kepada PKR, maka itu akan mengalahkan tujuan mengusir Muhyiddin.


Mungkin Zahid Hamidi dan Najib Razak akan menyokong Anwar sebagai ganti kes mahkamah mereka disapu di bawah permaidani. Tetapi itu hanya untuk kepentingan 'kluster mahkamah', bukan untuk semua ahli parlimen UMNO.


Dan adakah anggota parlimen UMNO yang lain bersedia untuk menyokong Anwar untuk PM dengan imbalan RM50 juta, seperti apa yang disarankan oleh doktor berputar Anwar?


Sekiranya Muhyiddin kehilangan undi tidak percaya pada 7 September 2021 dan mengundurkan diri, Muhyiddin mungkin tidak dapat membubarkan parlimen untuk memberi laluan kepada PRU15 kerana masalah Covid-19. Jadi, satu-satunya pilihan adalah meletakkan jawatan.


Setelah Muhyiddin mengundurkan diri, Malaysia akan mengalami krisis politik yang lebih teruk daripada yang sekarang. Mungkin 120 Ahli Parlimen akan memilih menentang Muhyiddin, tetapi 120 Ahli Parlimen tidak akan memilih Anwar untuk mengambil alih PM9.


Agong akan mengalami sakit kepala yang besar untuk memutuskan pengganti Muhyiddin. Muhyiddin mungkin hanya mempunyai 100 anggota parlimen, seperti yang dikritik oleh pengkritiknya. Tetapi Anwar tidak akan dapat 95 ahli Parlimen untuk menyokongnya sebagai PM9. Oleh itu, siapa yang akan dipilih oleh Agong?


Sekiranya kerajaan Pakatan Harapan hanya bertahan 22 bulan dan kerajaan Perikatan Nasional hanya bertahan selama 17 bulan, berapa lama anda fikir kerajaan Pakatan-UMNO baru ini akan bertahan? Kerajaan bipartisan yang dicadangkan Muhyiddin akan berlangsung hanya 9 bulan lagi kerana parlimen akan dibubarkan pada bulan Mei tahun depan untuk memberi laluan pada PRU15 pada bulan Julai.


Jika Muhyiddin mengundurkan diri dan Anwar mengambil alih jawatan PM9, dia akan menjadi PM hanya selama 9 bulan, kecuali jika dia membatalkan rancangan untuk mengadakan PRU15 pada bulan Julai 2022 dan sebaliknya menyeretnya hingga Julai 2023. Begitu juga masalah sama ada Muhyiddin mengundurkan diri sekarang atau tinggal 11 lagi bulan hingga Julai 2022?


Walaupun begitu, apabila Anwar mengambil alih sebagai ketua kerajaan Pakatan-UMNO yang baru kerana selama 11 bulan akan datang, adakah mereka akan dapat menyelesaikan semua masalah?


Covid-19 akan tetap bersama kita, dan ekonomi masih akan berada dalam keadaan tertinggal. Label 'Kerajaan Gagal' akan diwarisi oleh kerajaan Pakatan-UMNO yang baru, kerana mereka tidak akan dapat melakukan yang lebih baik daripada pemerintahan sekarang. Rakyat Malaysia akan membandingkan 17 bulan pemerintahan Muhyiddin dengan 11 bulan pemerintahan Anwar. Kemudian pengundi akan pergi ke pemilihan untuk memutuskan siapa yang harus mengetuai pemerintahan pasca PRU15 yang baru.


Malaysia akan melihat bahawa Anwar sebenarnya bukan penyelesai masalah, dia hanya pandai bercakap sahaja. Rakyat Malaysia akan mengetahui bahawa hanya kerana ahli politik tertentu tahu bagaimana bercakap itu tidak bermakna dia juga boleh bekerja. Dan rakyat Malaysia akan menderita selama satu tahun lagi.



--PN Online