• Arissa Azman

Golongan belia lebih memilih untuk bekerja pada Tahun Baru Cina

23 Januari 2022

KUALA LUMPUR: Sebilangan belia memilih untuk bekerja semasa cuti Tahun Baharu Cina berbanding pulang ke kampung halaman kerana bimbang penularan wabak Covid-19.


Beberapa orang, ketika ditemui baru-baru ini, berkata mereka tidak pulang untuk makan malam perjumpaan.


Sebagai contoh, Brendan Wong, 23, yang bekerja dalam industri farmaseutikal, berkata dia akan bekerja dan bukannya pulang ke Pulau Pinang minggu depan.


"Saya takut saya mungkin membawa pulang virus itu. Saya lebih suka bermain selamat dan kekal di tempat saya berada," katanya.


Seorang kakitangan sebuah pusat beli-belah di sini, yang hanya mahu dikenali sebagai Janice, berkata dia akan bekerja semasa cuti itu.


"Saya akan pulang ke rumah ibu bapa saya hanya pada hari ketiga perayaan Tahun Baru Cina. Jika mereka datang ke rumah saya, saya akan meminta mereka melakukan ujian kendiri untuk Covid-19."


Wanita berusia 24 tahun itu berkata dia masih belum menghadiri misa di gerejanya kerana wabak itu.


Seorang pekerja runcit, Lisa, 20, menekankan kepentingan mematuhi prosedur operasi standard, seperti mengamalkan penjarakan fizikal dan memakai topeng muka.


Tidak seperti Janice, Lisa teragak-agak untuk meminta ahli keluarganya menjalankan ujian diri sebelum membuat lawatan ke rumah.


"Kami mempunyai kumpulan sembang keluarga. Jadi semua orang boleh mengemas kini status (Covid-19) mereka di sana."


Sherrine, seorang usahawan berusia 24 tahun, bagaimanapun berkata, dia akan pulang ke kampung halaman untuk menyambut Tahun Baharu Cina bersama keluarga.


Sherrine berkata ahli keluarganya tidak perlu melakukan ujian sendiri kerana mereka telah menerima suntikan penggalak Covid-19.


"Ya, saya akan pulang ke Johor Baru untuk makan malam perjumpaan," katanya.


"Semasa cuti, saya bercadang untuk berada di rumah pada kebanyakan masa kerana tidak selamat untuk keluar bertemu orang ramai (kerana wabak)."